From a Craps Game to the ICU

From a Craps Game to the ICU

Dengarkan posting blog Sejarah Perjudian ini di sini

James “Socks” McDonough

1934-1935

Pertengkaran antara dua pria dunia bawah berubah menjadi kekerasan selama kompetisi ketahanan tari di Hollywood, California pada 14 April 1934.

Ledakan Kemarahan

Pada pukul 7 pagi, jam ke-21 jalan kaki berturut-turut,* para penari yang bersaing bergerak dengan lamban di lantai Auditorium Winter Garden. Penjahat James “Socks” McDonough, di antara penonton, duduk di meja di sudut jauh, bermain dadu dengan beberapa teman.

Tiba-tiba, teriakan marah meletus dan segera setelah itu, tembakan terdengar, tujuh di antaranya.

McDonough merosot di kursinya. Kekacauan terjadi.

Personil darurat membawa pria yang terluka parah itu ke Rumah Sakit Penerima Jalan Georgia di mana ia menerima perawatan darurat untuk luka tembak tembus di dada dan paha. Setelah itu, dia dipindahkan ke Rumah Sakit Umum. Kabarnya, ia memiliki 15 bekas luka dari tembakan sebelumnya.

Kehidupan Kriminal

Dia kemungkinan telah mendapatkan itu selama bertahun-tahun sebagai tersangka anggota Dion O’Banion** (né Charles Dean O’Banion) dan Bugs Moran’s (né George Clarence Moran) North Side Gang di Chicago, Illinois. Pada saat walk-a-thon, McDonough telah berada di Los Angeles selama sekitar tiga tahun dan melanjutkan cara kriminalnya. Pada satu titik dia pernah menjadi Musuh Umum No. 1 kota itu.

Karena itu, polisi sering menginterogasinya sehubungan dengan berbagai kejahatan. Pada tahun 1932, McDonough diadili karena diduga berpartisipasi dalam penculikan EL dengan uang tebusan senilai $50.000. “Zeke” Caress, komisioner taruhan di Agua Caliente, tetapi jaksa menolak kasus terhadap Chicagoan.

Petunjuk Keterlibatan Massa

Tiga hingga empat jam setelah insiden yang berpotensi fatal itu, seorang warga dan mantan wakil marshal AS, HW Ballard, melaporkan kepada polisi sebuah mobil yang mengemudi tidak menentu di lingkungannya, sekitar tiga mil dari Winter Garden.

Seorang petugas yang dikirim ke daerah itu menemukan mobil yang dilaporkan, diparkir, dengan aktor Thomas O’Rourke, 37, di belakang kemudi. Lee Moore, 35, taruhan, mantan petinju dan pengawal sebelumnya untuk petinju profesional Jack Dempsey, pingsan di kursi belakang. Saat digeledah, Moore ditemukan memiliki pistol otomatis kecil di tubuhnya. Petugas membawa keduanya ke kantor polisi.

Memori Rusak, Penolakan

Pada saat ini, detektif yang menangani kasus McDonough menyimpulkan, setelah mendengar keterangan saksi, bahwa Moore mungkin adalah pelakunya. (McDonough tahu siapa yang menembaknya tetapi tidak mau menyebutkan nama pria itu.) Saat ditanyai, Moore mengatakan dia mabuk dan tidak ingat apa-apa. O’Rourke menyampaikan bahwa dia dan Moore telah pergi ke Taman Musim Dingin setelah menghadiri pertarungan hadiah Hollywood Legion Stadium, tetapi dia tidak ingat perkelahian atau penembakan.

Moore ditangkap karena penyerangan dengan senjata mematikan dengan maksud untuk melakukan pembunuhan dan O’Rourke, karena mengemudi dalam keadaan mabuk. Saat di penjara, menunggu persidangan, Moore menjalani hukuman 30 hari yang sebelumnya diterima karena perjudian ilegal.

Taktik curang

Beberapa hari setelah penangkapan Moore, Ballard menerima panggilan telepon anonim di mana seorang pria mengatakan kepadanya, “Sebaiknya Anda memberhentikan jika Anda tidak ingin mendapatkan milik Anda.” Kemudian, ketika penduduk setempat sedang mengemudi, sebuah mobil berhenti di sampingnya, dan orang-orang di dalamnya mengucapkan ancaman serupa.

Sementara itu, McDonough tetap hidup, meski nyaris tidak.

“Kejutan dari tujuh luka, kata ahli bedah polisi, mungkin akan berakibat fatal kecuali korban memiliki kekuatan penyembuhan yang tidak biasa,” lapor Los Angeles Times (16 April 1934.)

Ibu adalah Firman

Pada saat persidangan Moore, pada bulan Juli, McDonough menentang peluang dan berhasil.

Di pengadilan, sembilan saksi yang hadir tiba-tiba tidak dapat mengingat secara spesifik penembakan itu meskipun telah memberikan penjelasan rinci kepada detektif sebelumnya. The Times menggambarkan fenomena ini sebagai “bayangan gangland” yang membuntuti para saksi. Salah satu dari mereka menarik kembali seluruh pernyataan sebelumnya. O’Rourke memohon yang kelima. McDonough bersaksi bahwa dia tidak tahu siapa yang menembaknya dan menyangkal pernah melihat Moore di depan pengadilan.

Siapa yang mendapatkan saksi-saksi ini? Tampaknya Moore terhubung dengan entitas kriminal, tapi yang mana? Massa Los Angeles?

Karena keheningan mereka, tidak ada saksi yang menempatkan Moore di TKP. Namun, ahli balistik, menetapkan pistol yang ditemukan pada terdakwa adalah senjata yang telah digunakan, setelah membandingkannya dengan siput dan peluru yang diambil dari Winter Garden.

Pembela membalas fakta ini dengan meminta Moore mengklaim bahwa dia telah membeli senjata itu pada pukul 7:30 pagi, kira-kira setengah jam setelah penembakan, “dari seorang pria dengan tinggi sekitar 6 kaki 8 inci di aula bir Hollywood Boulevard” (Los Angeles Times, 31 Juli 1934).

Keluar dari Cerita Palsu

Meskipun ada kemunduran untuk penuntutan, dan tidak ada motif penembakan yang terlihat, Moore dinyatakan bersalah. Hakim memvonisnya satu hingga 14 tahun untuk menjalani hukuman di Penjara Negara Bagian San Quentin.

Terpidana mengajukan banding atas keputusan pengadilan dan kalah. Dia terus berjuang, meskipun, membawa kasusnya ke Mahkamah Agung California.

Terbaik Anda Move On

Pada bulan September, Kapten Detektif Los Angeles Bert Wallis memanggil McDonough ke kantornya. Di sana, Wallis menyarankan Mobster mungkin ingin meninggalkan kota atau dia kemungkinan akan ditangkap karena menggelandang. McDonough setuju untuk pergi. Wallis membantunya mendapatkan tiket kereta api.

Malam itu, dia berangkat dengan Santa Fe, menuju Chicago. Pers menangkap kepergiannya (foto di atas).

Apa yang Datang Selanjutnya?

Tahun berikutnya, 1935, pada bulan Mei, pengadilan tertinggi California membatalkan keputusan pengadilan yang lebih rendah, dengan alasan bahwa bukti yang menghukum Moore tidak cukup. Dia dibebaskan.

Itu tidak lama, sampai dia dalam masalah lagi. Dia ditangkap setahun kemudian karena terlibat dalam perampokan kapal judi Monte Carlo Juli 1935.

————————————

* Jack Kearns, saat ini dan mantan manajer petinju profesional Mickey Walker dan Jack Dempsey, masing-masing mempromosikan acara tersebut.

** Dean O’Banion, mengepalai geng North Side Chicago selama tahun 1920-an sampai saingannya Mobster membunuhnya pada tahun 1924. Bugs Moran mengambil alih O’Banion. Sepanjang dekade, Geng Sisi Utara dengan kekerasan melawan Geng Sisi Selatan, yang pertama dipimpin oleh Johnny Torrio kemudian Al Capone. Pada tahun 1929, tujuh orang Moran ditipu dan ditembak mati oleh mafia berpakaian polisi, diduga anggota South Side Gang, dalam apa yang dikenal sebagai Pembantaian Hari Valentine.

Sumber

Silakan ikuti dan sukai kami:

Pin Bagikan

Author: Ronald Hernandez