1891 Crime Inspires Wild West Painting

1891 Crime Inspires Wild West Painting

Dengarkan posting blog Sejarah Perjudian ini di sini

Seorang pria menghadap ke depan, mengenakan topeng hitam dengan lubang mata dan menodongkan pistol lurus ke depanun menunjuk

“Tangan diatas!” oleh Joachim Lüdcke

1891-1935

“Tidak peduli di posisi mana Anda menghadapinya, apakah dari depan, atas, bawah, atau di kedua sisi, subjek selalu menempatkan Anda di bawah mata dan ‘senjatanya.’ Faktanya, saat Anda bergerak, sosok itu tampak bergerak bersama Anda.” Beginilah cara Kepala Polisi Reno John “Jack” M. Kirkley menggambarkan pria bersenjata itu dalam Hands Up!, lukisan yang menghiasi dinding kantornya selama masa jabatannya, dari tahun 1919 hingga 1935.

Karya seni itu lebih dari sekadar eye candy. Kejahatan terkait perjudian abad ke-19 yang sebenarnya di Nevada telah mengilhaminya.

Tembakan di kepala Kepala Polisi Reno JM Kirkley

Kirkley

Masuk dan keluar

Pada hari Kamis, 9 April 1891 sekitar pukul 11:30 malam, “seorang pria jangkung dengan saputangan sutra hitam dengan lubang mata di wajahnya” bersenjatakan enam penembak memasuki ruang faro Al White’s Palace Hotel dan merampok dealer, James Conroy, sekitar $800, jumlah yang signifikan saat itu, lapor Daily Nevada State Journal (10 April 1891).

Segera setelah itu, polisi menangkap seorang pria yang memiliki koin emas $270 dan revolver kaliber 0,48 di kopernya. Dia mengidentifikasi dirinya sebagai Thomas Hale, seorang detektif untuk Badan Detektif Nasional Pinkerton yang berbasis di Chicago, Illinois. Nama aslinya adalah Thomas H. Horn, Sr., tetapi karena dia bekerja secara menyamar di daerah itu pada kasus perusakan kereta api, dia enggan menceritakannya kepada mereka. Horn tidak memiliki $800 penuh untuknya, jadi polisi berteori bahwa dia memiliki kaki tangan, tetapi mereka tidak pernah mengidentifikasi atau menemukannya.

Horn diadili atas kejahatan itu, tetapi juri tidak bisa memutuskan satu atau lain cara.

Pertahanan yang Kuat

Negara bagian Nevada mencoba kembali Horn pada bulan September. Dalam pemeriksaan tersebut, para saksi mengidentifikasi dia sebagai perampok. Mereka menggambarkan bagaimana dia diduga datang ke tempat kejadian dan berteriak, “Angkat tangan!” Kemudian dia menahan banyak karyawan dan penjudi, yang dikenal sebagai penembak, dan saat melakukannya, telah mengumpulkan uang dan melarikan diri.

Tembakan kepala Thomas H. Horn, detektif dari Badan Detektif Nasional Pinkerton

Klakson

Selama pemeriksaan silang, pengacara Horn menyoroti klaim ini sebagai hal yang menggelikan. Dia mencatat itu tidak percaya untuk berpikir satu orang bisa mengendalikan selusin, pria terlatih dan membawa senjata untuk jangka waktu di mana tidak satu pun dari mereka akan melawan atau bergerak.

William A. Pinkerton, pengawas agensi yang memakai namanya, bersaksi bahwa Horn sebenarnya adalah seorang detektif yang dipekerjakan olehnya dan telah menangani sebuah kasus di Nevada Utara pada saat penangkapannya. Majelis hakim membebaskan terdakwa.

Pinkerton

Seharusnya, bandit yang sebenarnya tetap berkeliaran dan terus merampok orang di seluruh negara bagian barat.

Itu Mungkin

Joachim Lüdcke, yang dikenal di Amerika Barat sebagai Artis Koboi, menyaksikan persidangan Horn di pengadilan. Dia membual bahwa dia bisa menggambarkan seorang pria yang menutupi, dengan pistol, banyak orang secara bersamaan. Menggunakan pengintai dan penjebak Spokane berpengalaman yang dijuluki Death on the Trail sebagai model, Lüdcke membuat versi cat air dari Hands Up!.

HG “Doc” Brown, pemilik The Owl Club di Spokane, Washington yang mengenal Lüdcke, menampilkan yang asli ini di salon judinya. Pinkerton melihat karya seni di sana. Mengingat hubungannya dengan cerita di baliknya, dia bertanya kepada Brown apakah dia akan meminta Lüdcke melukis versi seukuran untuknya dalam minyak. Artis Koboi melakukannya, dan Pinkerton menggantung potongan itu di kantornya.* Agensi Pinkerton kemudian menggunakan gambar itu dalam iklannya.

Salinan lukisan cat minyak ini adalah apa yang ditampilkan Kirkley di kantor balai kotanya.

Pelaku Sebenarnya

Dua tahun kemudian, agen Pinkerton melacak dan menangkap orang yang sebenarnya di balik perampokan bank Reno faro dan banyak kejahatan serupa lainnya, lapor surat kabar. Dia adalah salah satu Ed Wilson dari Gifford, Iowa (menurut The Jewellers’ Circular & Horological Review), alias Frank Shercliffe (atau Shercliff), alias Kid McCoy, alias James Burke. Detektif menangkapnya di Colorado.

Pria berusia 20-an tahun dengan beberapa nama samaran adalah “salah satu perampok dan perampok yang paling berani, putus asa, tanpa kompromi,” dijelaskan The Cedar Rapids Evening Gazette (23 September 1893). “Jumlah kejahatannya hanya bisa ditebak, tetapi kualitas dan karakter pria itu sendiri sangat terkenal sehingga polisi di seluruh barat mengatakan dia adalah orang paling sulit yang pernah mereka tangani.”

Pelanggaran yang diketahui Wilson termasuk merampok bank faro di Tacoma, Washington dan San Bernardino, California selain yang di Reno dan secara paksa melepaskan dua wanita dari berlian mereka di Salt Lake City.

Pada akhirnya, orang yang putus asa itu dihukum karena merampok seorang penjual perhiasan keliling senilai $15.000 dari berlian yang belum dipotong pada bulan November 1892 di kereta api dari Omaha, Nebraska ke Kota Sioux, Iowa. Seorang hakim menghukumnya 17 tahun di Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian Iowa.

Selanjutnya, Wilson dibebaskan dengan pembebasan bersyarat, yang kemudian ia langgar dengan meninggalkan negara bagian. Pertarungan berikutnya dengan penegak hukum adalah pada tahun 1901 di Kansas City, Missouri, ketika polisi di sana menangkapnya karena dicurigai mencuri tas perjalanan pria. Selama pencopotan, Wilson mencoba melarikan diri, dan petugas menembaknya di kaki. Mereka mengembalikannya ke Iowa.

Putaran Terakhir

Bagaimanapun, mungkin Horn yang melakukan perampokan bank Reno faro, dan dia dan agen Pinkerton secara konspirasi menyematkannya pada Wilson, seorang pencuri permata yang terkenal.

Menurut podcaster Simone Whitlow, “Setelah kejadian ini [in Reno] Pinkertons lainnya mulai melihat Horn sebagai ‘polisi kotor,’ dan akan memaksanya untuk pindah ke padang rumput yang lebih hijau – secara harfiah. Perannya selanjutnya [was] secara resmi menjadi buruh tani – secara tidak resmi sebagai penegak hukum – untuk Swan Land and Cattle Company, Wyoming.”

————————————

* Hands Up asli! lukisan minyak dijual seharga $ 9.440 di lelang pada 2019.

Sumber

Silakan ikuti dan sukai kami:

Pin Bagikan

Author: Ronald Hernandez